Bukan sedang kampanye pajak, cuman ini semacam rekaman hidup saya sebagai petugas pajak — yang tentunya mendengarnya saja bisa membuat orang awam berharap banyak pada saya terutama soal kekayaan. Saya anggap itu doa! Kayanya, bukan korupnya!

“Mas, Sampeyan Orang Pajek Kok Gak Kaya-kaya??”

Pertanyaan di atas adalah (jujur) pertanyaan yang paling sering saya dapat. Akan saya jawab juga, sebijaknya….

Semua yang saya tulis disini adalah dialog faktual meski tanpa bukti otentik, kalo ada pertanyaan soal pajak, silakan tambahin dengan cara menulis komentar, insya allah saya kan menjawabnya. Tapi tolong jangan nanya soal peraturan pajak, banyak situs, blog dan literatur lain yang siap menjawab pertanyaan saudara tentang solusi perpajakan.

Saya hanya ingin mencoba mengenalkan kehidupan orang-orang pajak. Dan kalau bisa menghapus mitos jelek soal orang pajak. Amin!
A : Di Kantor Pajek itu pasti banyak duitnya, ya mas? Wong tiap hari banyak yang bayar pajak..
B : Coba saja ngrampok, mas… adanya kertas! Kan mbayer pajek lewak bank atau kantor pos…

A : Mas, kalo saya bayar pajek seribu rupiah, apa dicatet sama kantor sampeyan? Atau kayak saya mbayar parkir motor dua ratus perak, pencatatannya di kantor mas gimana?
B : Ya kalo memang mbayar pajek negara ya pasti kecatet, mas… Ndak cuman di kantor saya nyatetnya, tapi juga dicatet sama kantor pos/ bank tempat mbayar pajak, dan juga sama Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (lebih dikenal dengan sebutan Kantor Anggaran), makanya Surat Setoran Pajak (SSP) itu rangkap 5, satu buat sampeyan… Parkir itu bukan pajak, tapi retribusi, pengurusan dan pengelolaanya adalah wewenang Pemda.

A : Mas, yang mbayar pajek kan tiap tahun makin banyak, target pajak juga selalu tercapai, tapi kok jalan-jalan masih banyak yang bolong, listrik byar-pett, orang miskin makin banyak… Gimana, mas?
B : Tugas DJP itu cuman ngumpulin duit buat negara, akan halnya pengelolaannya itu oleh instansi lain, termasuk DPR sampeyan itu, soal uang pajek yang sudah masuk lalu muspro ilang bak ditelan genderuwo itu juga tanya semua sama pengelola keuangan di seluruh negeri ini, DJP kurang tahu!

A : Pak, gaji bapak berapa?
B : Saya ini PNS, jadi sistem gaji ya sama dengan PNS lain yang satu golongan dengan saya.

A : Di Ternate kan kebutuhan hidup mahal sekali, tunjangannya tinggi donk, pak?
B : Tunjangan kemahalan hanya ada di Papua, di Ternate ya sama saja tunjangannya…

A : Mas, kok banyak orang pajak yang kaya-kaya? Dan kenapa mas ndak kaya-kaya? Hehehe..
B : Untuk khusnudzon-nya, bisa saja mereka punya orang tua kaya raya, bisa saja punya bisnis sampingan yang jumlah pendapatannya jauh lebih banyak dari gajinya sebagai PNS, bisa saja punya warisan kos-kosan, lha kemungkinan begitu kan tetep ada! Soal saya, lho saya kaya mas…. tanyakeun istri saya, saya ini kaya, sayangnya bukan kaya uang… Yang mau su’udzon, silakan hubungi ustadz terdekat.

A : Pak, kenapa orang-orang pajak itu kebanyakan gemuk-gemuk?
B : Mungkin perlu keliling Indonesia dulu baru menyimpulkan begitu tapi saya yakin mereka gemuk-gemuk bukan lantaran korupsi ataupun kolusi, melainkan karena banyak makan dan kurang olah raga.

A : Wah enak ya jadi orang pajak, gak perlu bayar pajak…
B : Sayangnya nggak begitu, soal kalo ada polisi gak pake helem trus ndak ditilang itu soal lain, tapi sebagaimana guru, pembayaran gajinya langsung dipotong oleh bendahara lewat Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (Anggaran). Jadi tetap saya punya NPWP dan bayar pajak.

A : Pak, saya kan punya motor dua, dua-duanya pajeknya saya bayar terus, tapi kok jalanan tetep pada bolong-bolong?
B : Pertama, pajek kendaraan itu bukan wewenang kantor saya, tanyakeun ke Samsat ya… Soal jalan bolong, nah jalan bolong itu bukan monopoli kampung sampeyan saja, banyak banget, nah untuk memperbaikinya itu panjang banget ceritanya, mulai dari instansi daerah ngusulin anggaran ampe pusat, trus jadi RAPBD/ RAPBN trus digodok jadi APBD/ APBN trus dibagi lagi ampe daerah… Jadi wajar kalo ada skala prioritas dan harus nunggu lama…

A : Untuk jadi orang pajak, berapa yang mas keluarin?
B : Banyak! Tapi saya urutkan ya, sebagai lulusan STAN maka saya keluar uang untuk transpor ndaftar ujian saringan masuknya di jogja, uang pendaftaran (kala itu 75 ribu), transpor untuk liat pengumuman mahasiswa baru di jogja, transpor lagi untuk datang ke kampus di jakarta, kos, makan, dan uang ospek (kala itu 350 ribu). Itu saja….

Sumber :  http://bangpay.org